Penjelasan Inti Bumi Luar dan Inti Dalam Lengkap Gambar

Inti Bumi – Sahabat GEO, pada kesempatan kali ini kami akan berbagi ulasan mengenai inti bumi yang merupakan struktur lapisan bumi yang paling dalam atau menjadi pusat bumi yang tentunya tidak dapat dilihat dengan mata secara langsung. Beberapa penjelasan berikut merupakan teori-teori dari berbagai ilmuan dan sumber pengetahuan mengenai inti bumi. Nach secara umum inti dari bumi terbagi menjadi dua yaitu lapisan inti luar bumi dan inti dalam bumi. Untuk lebih jelasnya mengenai inti bumi, berikut ulasannya khusus sahabat:
Inti Bumi
Lapisan Inti Bumi
Lihat Juga: Lapisan Bumi Lengkap Gambar dan Penjelasannya.

Inti Bumi

Pengertian inti bumi sendiri adalah salah satu struktur lapisan bumi yang letaknya berada di pusat bumi atau tepatnya di bawah lapisan mantel bumi yang terbagi menjadi lapisan inti luar dan lapisan inti dalam.

Seperti dijelaskan sebelumnya bahwa inti bumi terbagi menjadi dua yaitu inti luar dan inti dalam.

1. Inti Luar Bumi [Inti Bumi yang Berada di Bawah Mantel Bumi]

Inti Bumi
Lapisan Inti Luar Bumi
Inti luar Bumi adalah lapisan cairan sekitar 2.300 km (1.400 mil) tebal dan sebagian besar terdiri dari besi dan nikel yang berada di atas inti padat Bumi dan di bawah mantelnya. Batas luarnya terletak 2.890 km (1.800 mil) di bawah permukaan bumi. Transisi antara inti dalam dan inti luar terletak sekitar 5.150 km (3.200 mil) di bawah permukaan bumi. Berbeda dengan inti bagian dalam, inti luarnya cair sedangkan inti dalam berupa padatan.

Perkiraan untuk suhu inti luar adalah sekitar 3.000-4.500 K (2.730-4.230 °C atau 4.940-7.640 °F) di daerah luarnya dan 4.000-8.000 K (3.730-7.940 °F) di dekat inti dalam. Bukti untuk inti luar berbentuk fluida yakni dari seismologi yang menunjukkan bahwa gelombang geser seismik tidak ditransmisikan melalui inti luar. Karena suhu tinggi, kerja pemodelan telah menunjukkan bahwa inti luar adalah cairan viskositas rendah yang mengalami turbulen.

Arus eddy pada cairan besi nikel dari inti luar diyakini mempengaruhi medan magnet bumi. Kekuatan medan magnet rata-rata di inti luar Bumi diukur menjadi 2,5 militesla, 50 kali lebih kuat dari pada medan magnet di permukaan. Inti luar tidak berada di bawah tekanan yang cukup untuk menjadi padat, sehingga sangat cair meski memiliki komposisi yang mirip dengan inti dalam. Sulfur dan oksigen bisa juga terdapat di inti luar.

Saat panas dipindahkan ke arah mantel bumi, diperkirakan bagian dalam di bawah daerah cair terjadi bekuan yang membentuk inti dalam padat. Tingkat perbentukan ini diperkirakan 1 mm per tahun.

2. Inti Dalam Bumi [Inti Bumi di Bawah Inti Luar Bumi dan Sebagai Pusat Bumi Padat]

Inti Bumi
Lapisan Inti Dalam Bumi
Inti dalam bumi berbentuk bola padat/solid dengan radius sekitar 1.220 kilometer (760 mil), yaitu sekitar 70% dari jari-jari Bulan. Kandungannya diperkirakan terdiri dari paduan besi nikel dan beberapa elemen ringan. Suhu pada batas inti dalam adalah sekitar 5700 K (5426,85 °C).

  • Penemuan Inti Dalam Bumi Berupa Padatan
Bumi ditemukan memiliki inti dalam yang solid/padat yang berbeda dari inti luar yang berbentuk cair pada tahun 1936, oleh ahli seismologi Denmark Inge Lehmann. Ia menyimpulkan kehadirannya dengan mempelajari seismogram dari gempa bumi di Selandia Baru. Dia mengamati bahwa gelombang seismik memantulkan batas inti dalam dan dapat dideteksi oleh seismograf sensitif di permukaan bumi. Batas ini dikenal sebagai diskontinuitas Bullen, atau kadang-kadang juga disebut sebagai diskontinuitas Lehmann. 

Beberapa tahun kemudian, pada tahun 1940, dihipotesiskan bahwa inti dalam ini terbuat dari besi padat dimana kekakuannya dikonfirmasi pada tahun 1971.

Inti luar ditentukan berupa cairan dari pengamatan yang menunjukkan bahwa gelombang kompresi melewatinya, namun gelombang geser elastik tidak atau melewatinya dengan sangat lemah. Keteguhan inti dalam sulit dipastikan karena gelombang geser elastis yang diharapkan melewati massa padat sangat lemah dan sulit bagi seismograf di permukaan bumi untuk mendeteksi, karena gelombang menjadi sangat dilemahkan dalam perjalanan dari dalam inti ke permukaan oleh cairan inti luar. 

Dziewonski dan Gilbert menetapkan bahwa pengukuran mode normal getaran bumi yang disebabkan oleh gempa besar konsisten dengan inti luar yang berbentuk cair. Baru-baru ini diklaim bahwa gelombang geser telah terdeteksi melewati inti dalam, klaim ini awalnya kontroversial, tapi sekarang mulai diterima.

  • Komposisi Inti Dalam Bumi
Berdasarkan prevalensi relatif berbagai unsur kimia di Tata Surya, teori pembentukan planet, dan batasan yang diberlakukan atau tersirat oleh kimiawi dari keseluruhan volume Bumi, inti dalam diyakini terutama terdiri dari paduan besi nikel. Besi murni ditemukan lebih padat dari pada inti kira-kira 3%, menyiratkan adanya elemen cahaya di inti (misalnya silikon, oksigen, sulfur) selain kemungkinan adanya nikel.

Selanjutnya, jika tanah primordial dan sebagian besar fluida (masih terbentuk) maka bisa mengandung unsur padat yang lebih padat daripada besi dan nikel, yaitu logam mulia kecuali perak, khususnya elemen siderophile kemudian ini tentu saja harus dibedakan dengan pusat inti menjadi bola nested konsentris dengan diferensiasi Planetary. Yang paling padat dan stabil, yaitu platina, iridium, dan osmium, sehingga dapat membentuk sferoid terdalam. Sementara unsur-unsur yang tidak stabil dari kepadatan trans-iron / nikel seperti itu kebanyakan akan menjadi besi / nikel / timbal pada saat bumi membentuk inti diskrit.

  • Suhu dan Tekanan
Suhu inti bagian dalam dapat diperkirakan dengan mempertimbangkan hambatan teoritis dan eksperimen yang ditunjukkan pada suhu pelelehan besi tidak murni pada tekanan yang berada di bawah batas inti dalam (sekitar 330 GPa). Pertimbangan ini menunjukkan bahwa suhunya sekitar 5.700 K (5.400 °C atau 9.800 °F). Tekanan di inti dalam bumi sedikit lebih tinggi daripada batas di antara inti luar dan inti dalam dimana berkisar dari 330 sampai 360 gigkapascal (3.300.000 sampai 3.600.000 atm). Besi bisa padat pada suhu tinggi tersebut karena suhu lelehnya meningkat secara dramatis pada tekanan sebesar itu.

Sebuah laporan yang diterbitkan di jurnal Science menyimpulkan bahwa suhu leleh besi pada batas inti dalam adalah 6230 ± 500 K, kira-kira 1000 K lebih tinggi dari perkiraan sebelumnya.

  • Dinamika Mengenai Inti Dalam Bumi
Inti bumi diperkirakan tumbuh perlahan saat inti luar cair di batas dengan bagian dalam mendingin dan membeku karena pendinginan interior bumi secara bertahap (sekitar 100 derajat celcius per miliar tahun). Banyak ilmuwan pada awalnya memperkirakan bahwa inti dalamnya akan terlihat homogen, karena inti dalam yang padat pada awalnya dibentuk oleh pendinginan material cair secara bertahap, dan terus tumbuh sebagai hasil dari proses yang sama.

Meskipun tumbuh menjadi cair, padat, karena tekanan yang sangat tinggi sehingga membuatnya tetap kompak meski suhu sangat tinggi. Bahkan disarankan agar inti dalam Bumi bisa menjadi kristal tunggal besi. Namun, prediksi ini dibantah oleh pengamatan yang menunjukkan bahwa sebenarnya ada tingkat kelainan dalam inti dalam.

Ahli seismologi telah menemukan bahwa inti dalam tidak sepenuhnya seragam, namun mengandung struktur berskala besar sehingga gelombang seismik melintas lebih cepat melalui beberapa bagian inti bagian dalam daripada melalui benda-benda lain. Selain itu, sifat permukaan inti bagian dalam bervariasi dari satu tempat ke tempat lain pada jarak serendah 1 km. Variasi ini mengejutkan, karena variasi suhu lateral di sepanjang batas inti-inti diketahui sangat kecil (kesimpulan ini terkendali dengan yakin oleh pengamatan medan magnet).

Penemuan terbaru menunjukkan bahwa inti dalam solid itu sendiri terdiri dari lapisan yang dipisahkan oleh zona transisi sekitar 250 sampai 400 km. Jika inti bagian dalam tumbuh oleh sedimen beku kecil yang jatuh ke permukaannya, maka beberapa cairan juga dapat terjebak di dalam ruang pori-pori dan beberapa cairan residu ini mungkin masih bertahan sampai kadar kecil di sebagian besar interiornya.

Karena inti dalam tidak terhubung secara kaku dengan mantel padat Bumi, kemungkinan berputar sedikit lebih cepat atau lebih lambat. Pada tahun 1990an, ahli seismologi membuat berbagai klaim tentang mendeteksi rotasi super semacam ini dengan mengamati perubahan karakteristik gelombang seismik yang melewati inti dalam beberapa dekade, dengan menggunakan properti yang disebutkan di atas sehingga mentransmisikan gelombang lebih cepat ke beberapa arah. Estimasi super rotasi ini sekitar satu derajat rotasi ekstra per tahun.

Pertumbuhan inti dalam dianggap memainkan peran penting dalam pembangkitan medan magnet bumi dengan aksi dinamis di inti luar. Hal ini terjadi terutama karena tidak dapat melarutkan jumlah elemen cahaya yang sama dengan inti luar dan karena itu pembekuan pada batas inti bagian dalam menghasilkan cairan sisa yang mengandung lebih banyak unsur cahaya daripada cairan di atasnya. Hal ini menyebabkannya menjadi apung dan membantu menggerakkan konveksi inti luar.

Adanya inti dalam juga mengubah gerakan dinamis cairan di inti luar saat ia terbentuk dan diperkirakan dapat membantu memperbaiki medan magnet. menjadi lebih tahan terhadap aliran daripada cairan inti luar.

Spekulasi juga berlanjut bahwa inti dalam mungkin telah memamerkan berbagai pola deformasi internal. Ini mungkin diperlukan untuk menjelaskan mengapa gelombang seismik melintas lebih cepat ke beberapa arah daripada di tempat lain. Kemungkinan karena konveksi termal saja tampaknya tidak mungkin terjadi, setiap gerakan konveksi yang apung harus didorong oleh variasi komposisi atau kelimpahan cairan di bagian dalamnya.

S. Yoshida dan rekannya mengusulkan sebuah mekanisme baru dimana deformasi inti dalam dapat disebabkan oleh tingkat pembekuan yang lebih tinggi pada khatulistiwa daripada pada garis lintang polar, dan S. Karato menyebutkan bahwa perubahan medan magnet juga dapat merusak bentuk inti secara perlahan dari waktu ke waktu.

Ada asimetri Timur-Barat dalam data seismologi inti dalam. Ada model yang menjelaskan hal ini dengan perbedaan pada permukaan inti yang mencair di satu belahan bumi dan kristalisasi di sisi lain. Bagian barat dari inti dalam mungkin mengkristal, sedangkan belahan bumi timur mungkin mencair. Hal ini dapat menyebabkan peningkatan medan magnet di belahan bumi yang mengkristal, menciptakan asimetri di medan magnet bumi.

  • Sejarah Inti Dalam Bumi
Berdasarkan tingkat pendinginan inti, diperkirakan bahwa inti padat saat ini mulai menguat kira-kira 0,5 sampai 2 miliar tahun yang lalu. Berasal dari inti yang sepenuhnya cair (yang terbentuk sesaat setelah pembentukan planet). Jika benar, ini berarti inti alam padat Bumi bukanlah bagian primordial yang hadir selama pembentukan planet ini, namun sebuah bagian yang lebih muda dari Bumi. Diperkirakan bumi telah berusia lebih dari 4,5 miliar tahun.

Demikian penjelasan yang dapat kami bagikan pada kesempatan kali ini mengenai lapisan inti bumi. Namun sekali lagi kami sampaikan kepada sahabat bahwa beberapa penjelasan di atas berupa teori dan hipotesa dari beberapa ilmuan dan berbagai sumber ilmu pengetahuan. Semoga bermanfaat.

Bagikan ke :

Facebook Google+ Twitter

0 Response to "Penjelasan Inti Bumi Luar dan Inti Dalam Lengkap Gambar"

Posting Komentar

> Bagikan jika bermanfaat.
> Mari belajar bersama, jangan sungkan untuk berkomentar.