Pengertian Perairan Darat dan Macam-macam Siklus Air

Pengertian Perairan Darat dan Macam-macam Siklus Air - KonsepGeogreafi.net kali ini akan berbagi penjelasan mengenai Pengertian Perairan Darat dan Macam-macam Siklus Air. Pengertian perairan darat adalah semua bentuk air yang terdapat di daratan. Air dapat berupa benda cair atau benda padat (es dan salju). Adapun dari keduanya yang banyak dimanfaatkan oleh manusia adalah yang berbentuk benda cair yaitu air. Meliputi di antaranya air permukaan, air tanah, sungai, danau, dan sebagian air rawa.
Pengertian Perairan Darat dan Macam-macam Siklus Air
Pengertian Perairan Darat dan Macam-macam Siklus Air
Air di daratan sebagian besar berasal dari curah hujan. Air hujan ini sebagian meresap ke dalam tanah, ada yang mengalir pada permukaan tanah melalui sungai kemudian terus ke laut. Ada juga yang mengalir ke danau atau ke rawa-rawa, sebagian ada yang menguap langsung atau melalui tumbuh-tumbuhan atau binatang-binatang. Kesemuanya akan mengalir kembali ke laut. Dari laut airnya akan menguap dan akhirnya menjadi hujan, kemudian menuju ke daratan lagi. Proses inilah yang dinamakan siklus air.

Perbandingan antara banyaknya air yang meresap dan mengalir di permukaan, bergantung pada berbagai faktor sebagai berikut.
  1. Jumlah curah hujan yang jatuh.
  2. Kekuatan jatuhnya butiran air hujan di permukaan bumi.
  3. Lamanya curah hujan.
  4. Penutupan vegetasi di permukaan bumi.
  5. Derajat permeabilitas (meloloskan air) dan struktur bumi.
  6. Kemiringan topograļ¬.

Macam-macam Siklus Air

Dalam kehidupan manusia di permukaan bumi ini terdapat tiga macam siklus air yaitu sebagai berikut.
Pengertian Perairan Darat dan Macam-macam Siklus Air
Siklus Air

1. Siklus Kecil atau Pendek

Air laut mendapat sinar matahari, kemudian mengalami penguapan yang semakin lama semakin banyak. Setelah mencapai ketinggian tertentu, temperatur udara menurun, maka terjadilah kondensasi
(pengembunan), dan terbentuklah awan yang mengakibatkan turunnya hujan di atas permukaan laut tersebut. Siklus ini dinamakan dengan siklus pendek.

2. Siklus Sedang

Air laut yang mendapat sinar matahari, kemudian menguap. Uap air tersebut terbawa oleh angin ke daratan. Akibat suhu udara di atas daratan (biasanya pegunungan) dingin, maka terjadilah kondensasi sehingga terbentuklah awan. Jika awan tersebut telah jenuh oleh uap air, terjadilah hujan. Air hujan tersebut ada yang mengalir di permukaan bumi, meresap ke dalam tanah, ada yang masuk danau, sungai, dan akhirnya kembali ke laut. Siklus (peredaran) air ini disebut siklus sedang.

3. Siklus Panjang dan Siklus Besar - Pengertian Perairan Darat dan Macam-macam Siklus Air

Siklus ini terjadi karena pengaruh panas sinar matahari yang mengakibatkan air laut menguap. Uap air tersebut terbawa oleh angin jauh ke wilayah daratan. Setelah mengalami pendinginan, uap air tersebut berubah menjadi kristal es sehingga terjadilah hujan salju. Salju yang berkumpul membentuk padang salju yang kemudian mencair dan mengalir pada sungai es (gletser). Setelah mencair akhirnya kembali ke laut. Siklus air ini disebut siklus panjang.
Baca juga:
Demikian penjelasan mengenai Pengertian Perairan Darat dan Macam-macam Siklus Air. Semoga penjelasan di atas dapat memberikan mnafaat bagi kita semua.

Bagikan ke :

Facebook Google+ Twitter