Pengertian Vulkanisme dan Tanda-tanda Gejala Pascavulkanik

VulkanismePengertian vulkanisme adalah peristiwa yang berhubungan dengan aktivitas gunung api, yaitu pergerakan magma dari dalam litosfer yang menyusup ke lapisan yang lebih atas atau sampai ke permukaan bumi. Di dalam litosfer, magma menempati suatu kantong yang dinamakan dapur magma (batholit). Kedalaman dan besar dapur magma itu sangat bervariasi. Ada dapur magma yang letaknya sangat dalam, ada pula yang dekat dengan permukaan bumi. 

Perbedaan letak ini merupakan penyebab adanya perbedaan kekuatan letusan yang terjadi. Pada umumnya, dapur magma yang dalam menimbulkan letusan yang lebih kuat jika dibandingkan dengan letaknya dangkal.

Magma dapat diartikan sebagai bahan-bahan silikat pijar yang terdiri atas bahan padat (batuan), cairan, dan gas di dalam lapisan kulit bumi (litosfer). Berbagai macam gas yang terkandung dalam magma, antara lain uap air, oksida belerang (SO2), gas hidrokarbon atau asam klorida (HCL), dan gas hidrosulfat atauasam sulfat (H2SO4). Aktivitas magma dapat disebabkan karena tingginya suhu magma dan banyaknya gas yang ter kandung di dalamnya.

Bentuk Gerakan Magma - Vulkanisme

Ada dua bentuk gerakan magma yang berhubungan dengan vulkanisme, yaitu intrusi dan ekstrusi magma

1. Intrusi Magma
Intrusi Magma yaitu terobosan magma ke dalam lapisan-lapisan litosfer tetapi tidak sampai ke permukaan bumi. Intrusi magma dapat dibedakan menjadi empat, yaitu sebagai berikut. 
  • Intrusi Datar (sill atau lempeng intrusi), yaitu magma menyusup di antara dua lapisan batuan, mendatar dan pararel dengan lapisan batuan tersebut.
  • Lakolit, yaitu magma yang menerobos di antara lapisan bumi paling atas. Bentuknya seperti lensa cembung atau kue serabi.
  • Gang (korok), yaitu batuan hasil intrusi magma yang menyusup dan membeku di sela-sela lipatan (korok).
  • Diaterma adalah lubang (pipa) di antara dapur magma dan kepundan gunung api, bentuknya seperti silinder memanjang.
Vulkanisme

Bentukan hasil intrusi magma merupakan sumber mineral yang memiliki arti penting secara ekonomi. Di daerah intrusi tersebut, seringkali ditemukan berbagai mineral, seperti intan, tembaga, besi, emas, perak, mineral logam serta mineral lainnya. 

2. Ekstrusi Magma
Ekstrusi Magma yaitu proses keluarnya magma dari dalam bumi dan sampai ke permukaan bumi. Materi hasil ekstrusi magma antara lain sebagai berikut.

  • Lava, yaitu magma yang keluar sampai ke permukaan bumi dan mengalir ke permukaan bumi.
  • Lahar, yaitu material campuran antara lava dan materi-materi yang terdapat di permukaan bumi berupa pasir, kerikil, atau debu, dengan air sehingga membentuk lumpur.
  • Eflata dan piroklastika, yaitu material padat berupa bom, lapili, kerikil, dan debu vulkanik.
  • Ekhalasi (gas), yaitu material berupa gas asam arang, seperti fumarol (sumber uap air dan zat lemas), solfatar (sumber gas belerang), dan mofet (gas asam arang).
Ekstrusi atau keluarnya magma dari dalam bumi sampai ke permukaan bumi identik dengan erupsi atau letusan gunung api yang dapat dibedakan menjadi dua, yaitu erupsi efusif dan eksplosif.
  1. Erupsi Efusif, yaitu erupsi berupa lelehan lava melalui retakan (rekahan) atau lubang kawah suatu gunung api
  2. Erupsi Eksplosif, yaitu erupsi berupa ledakan dengan menge luarkan bahan-bahan padat (eflata/piroklastika) berupa bom, lapili, kerikil, dan debu vulkanik, bersama-sama dengan gas dan fluida.

Berdasarkan bentuknya, gunung api dapat dibedakan, antara lain sebagai berikut.


Vulkanisme
  • Gunung api tipe Perisai (shield volcanoes), yaitu sebuah gunung api yang beralas luas dan berlereng landai dan merupakan hasil erupsi efusif magma yang cair.
  • Gunung api tipe Maar, merupakan hasil eksplosif yang tidak terlalu kuat dan terjadi hanya sekali.
  • Gunung api tipe Strato (Kerucut), merupakan hasil campuran efusif dan eksplosif yang berulang kali. Gunung api ini berbentuk kerucut dan badannya berlapis-lapis. Misalnya, Gunung Kerinci, Merapi, Ciremai, Semeru, Batur, dan Gunung Fujiyama di Jepang.

Ciri-ciri Gunung Api yang Akan Meletus - Vulkanisme

Ciri-ciri gunung api yang akan meletus, antara lain sebagi berikut.
  • Suhu di sekitar gunung naik.
  • Mata air menjadi kering.
  • Sering mengeluarkan suara gemuruh.
  • Terkadang disertai getaran (gempa).
  • Tumbuhan di sekitar gunung layu, dan binatang di sekitar gunung mengalami migrasi.

Tanda-tanda Gejala Pascavulkanik - Vulkanisme

Gejala pascavulkanik, yaitu suatu fase (masa) di mana sebuah gunung api tidak memperlihatkan gejala-gejala keaktifan nya. Tanda-tanda gejala pascavulkanik antara lain sebagai berikut.
  • Terdapatnya sumber air panas yang banyak mengandung mineral, terutama belerang, seperti di Ciater dan Cipanas Jawa Barat, serta Batu Raden Jawa Tengah.
  • Terdapatnya geyser, yaitu semburan air panas yang keluar secara berkala dari celah-celah batuan, seperti di Cisolok Sukabumi, Jawa Barat, dan The Old Faithfull Geyser di Taman Nasional Yellow Stone (USA).
  • Terdapatnya ekshalasi (sumber gas) berupa fumarol, solfatar, dan mofet.

Manfaat Gunung Api

Keberadaan gunung api di suatu daerah selain dapat menimbulkan dampak negatif berupa bencana, seperti letusan, gas beracun, dan tanah longsor yang selalu mengancam penduduk sekitarnya, ternyata dapat pula membawa dampak positif berupa manfaat yang sangat besar bagi kehidupan, antara lain sebagai berikut.
  1. Sebagai sumber energi karena sumber panas dari gunung api dapat difungsikan sebagai Pembangkit Listrik Tenaga Panas Bumi (PLTPB), seperti yang terdapat di Gunung Kamojang Jawa Barat dan Gunung
  2. Dieng di Jawa Tengah.
  3. Sebagai sumber mineral dan bahan galian, seperti intan, timah, tembaga, belerang, dan batu apung.
  4. Sebagai objek wisata dan olahraga, misalnya hiking, climbing, layang gantung, dan bersepeda gunung.
  5. Sebagai daerah pertanian yang subur, hal ini disebabkan material yang dikeluarkan gunung api banyak mengandung unsur dan mineral yang dapat menjadikan tanah di sekitarnya menjadi subur dan mengalami peremajaan.
  6. Daerah gunung api merupa kan tempat yang berfungsi hidrologis bagi daerah sekitarnya (pengatur tata air tanah).
  7. Sebagai sumber plasma nutfah karena variasi ketinggian secara vertical dari gunung api dapat mengakibatkan plasma nutfah yang hidup menjadi sangat bervariasi.
  8. Sebagai sanatorium bagi penderita penyakit tertentu karena gunung ataupun pegunungan memiliki udara yang sejuk dan segar.
Demikian penjelasan mengenai Vulkanisme yang dapat dibagikan KonsepGeografi.net bagikan kepada sahabat, semoga bermanfaat.

Bagikan ke :

Facebook Google+ Twitter