Struktur Lapisan Kulit Bumi

Struktur Lapisan Kulit Bumi - KonsepGeografi.net kali ini akan berbagi penjelasan mengenai struktur lapisan kulit bumi. Litosfer adalah lapisan kulit bumi yang paling atas. Lapisan ini pada umumnya terjadi dari senyawa kimia yang kaya akan SiO2. Itulah sebabnya lapisan litosfer seringkali dinamakan lapisan silikat. Lapisan ini memiliki ketebalan sampai 70 km.

Menurut Klarke dan Washington, batuan di permukaan bumi hamper 75% terdiri atas Silikon Oksida dan Aluminium oksida. Dengan demikian, lapisan litosfer dinamakan juga lapisan batuan. Batuan merupakan bahan utama  pembentuk kulit bumi. Induk segala batuan ialah magma. Magma adalah batuan cair pijar yang bersuhu tinggi dan mengandung berbagai unsur mineral dan gas. Kulit bumi atau litosfer tersusun oleh sekitar 90 jenis unsur kimia yang satu dengan lainnya membentuk persenyawaan yang disebut mineral.

Di dalam litosfer terdapat lebih dari 2000 mineral dan hanya 20 mineral yang terdapat dalam batuan. Mineral pembentuk batuan yang penting, yaitu Kuarsa (Si02), Feldspar, Piroksen, Mika Putih (K-Al-Silikat), Biotit atau Mika Cokelat (K-Fe-Al-Silikat), Amphibol, Khlorit, Kalsit (CaC03), Dolomit (CaMgCO3), Olivin (Mg, Fe), Bijih Besi Hematit (Fe2O3), Magnetik (Fe3O2), dan Limonit (Fe3OH2O)

Pembagian Litosfer - Struktur Lapisan Kulit Bumi

Selain itu, litosfer juga terdiri atas dua bagian, yaitu lapisan Sial dan lapisan Sima. Lapisan Sial yaitu lapisan kulit bumi yang tersusun atas logam silisium dan alumunium, senyawanya dalam bentuk SiO2 dan Al2O3. Pada lapisan sial (silisium dan alumunium) ini antara lain terdapat batuan sedimen, granit, andesit, jenis-jenis batuan metamorf, dan batuan lain yang terdapat di daratan benua.

Lapisan Sima (silisium magnesium) yaitu lapisan kulit bumi yang tersusun oleh logam silisium dan magnesium dalam bentuk senyawa SiO2 dan MgO lapisan ini mempunyai berat jenis yang lebih besar daripada lapisan sial karena mengandung besi dan magnesium yaitu mineral ferro magnesium dan batuan basalt.

Siklus atau Daur Batuan Kulit Bumi

Batuan pembentuk kulit bumi selalu mengalami siklus atau daur, yaitu batuan mengalami perubahan wujud dari magma, batuan beku, batuan sedimen, batuan malihan, dan kembali lagi menjadi magma. Secara berurutan batuan itu mengalami peristiwa sebagai berikut

Struktur Lapisan Kulit Bumi
Keterangan:

  • A:Magma
  • B1: Batuan beku dalam
  • B2: Batuan beku korok
  • B3: Batuan beku luar
  • C1: Batuan sedimen klastik
  • C2: Batuan sedimen organik
  • C3: Batuan sedimen termik
  • D1: Batuan malihan dinamik
  • D2: Batuan malihan termik
  • D3: Batuan malihan pneumatolitik
  • 1 : pendinginan
  • 2 : pengangkutan
  • 3 : pelarutan
  • 4 : organisma
  • 5 : penambahan suhu dan tekanan yang lama
  • 6 : penelanan oleh magma
Demikian Struktur Lapisan Kulit Bumi yang dapat dibagikan kepada sahabat dan semoga memberikan manfaat dalam pengembangan pengetahuan sahabat dalam bidang Geografi.

Bagikan ke :

Facebook Google+ Twitter